Chapter 54: Buat adik-adikku

Hadir membawa keinginan yang tinggi

Keinginan untuk melihat cahaya menerangi hati-hati

Hati-hati yang kering menanti dibasahi hidayah dari Ilahi

Namun sungguh sukar terasa, sukar untuk diterjemahkan keinginan ini

Sukar untuk menterjemah keindahan ini, keindahan hidup senantiasa berada di bawah naungan ilahi

Melangkah terusku melangkah…Berubah terus ku berubah seiring keinginanNya, Tuhan Semesta Alam…

Sehingga akhirya ku menemui kamu

Menemui jiwa-jiwa yang akhirnya bisa aku berkongsi keinginan ini

Bisa berkongsi cinta dan keindahan yang sungguh kuat di hati ini

Cinta akan Ilahi, cinta yang menjadi obor penyerah jalan hidupku…

Yang aku harap dikau juga dapat merasainya sepertiku…

Penyerah ke arah mana hidup ini…

Untuk apa hidup ini dan perjuangan apa yang harus dilalui sepanjang hidup ini…

Namun kini, sujud aku penuh syukur….tak terkata…saat melihatmu sendiri dapat mengalaminya…

Saat melihat kamu sendiri sepertiku, turun menyinsing lengan baju membantuku untuk mendokong kerja ini…

Sungguh hidayah itu datang dari Allah, Yang Maha Memiliki Hidayah dan memberikannya kepada sesiapa yang dikehendakiNya…

Setinggi kesyukuran selayaknya bagiNya yang lebih berhak di atas segala pujian…

Ingatlah adikku, bertemunya kita kerana cinta, berpisahnya kita kerana cinta…kerana cinta kita yang satu kepadaNya yang Maha Esa.

Kerana cinta kita kepada Ar Rasul, menyambung mata rantai perjuangannya yang terus disambut megah mereka yang sanggup…

Sanggup untuk mencabut dunia dari hatinya dan memenuhinya dengan cinta hanya kepada Allah…sanggup untuk menyerahkan segalanya kerana redha Allah semata…

Teruskan walau tanpaku disisi kerana masih banyak lagi hati-hati gersang yang sedang menanti ingin disirami sinar iman suci hadiah dari Ilahi buat mereka yang ikhlas berusaha mendapatkannya. Sekurang-kurangnya ada jawapan dihadapanNya nanti akan apa yang telah dilakukan untuk agamaNya, apa yang telah dilakukan untuk menyeru hambaNya yang sedang lalai…

Bina dirimu menjadi seperti Anas bin Malik, seperti Abu Bakar, seperti Umar, seperti sahabat-sahabat Ar Rasul yang lainnya saat Baginda wafat.

Mereka adalah bintang-bintang bergemerlapan, panduan menongkah cabaran di jalan ini…ikutilah jejak mereka…

Teruskan berusaha, teruskan bekerja, kerana gerabak ini akan terus berlalu samada dengan atau tanpa kita…

Dokonglah risalah ini, di mana sahaja kamu berada…kibarlah panji ini di setiap pelusuk…

Doa senantiasa ku panjatkan agar kita bisa terus bersama-sama dengan gerabak yang terus berjalan ini…

Agar kelak bisa ketemu di atas dipan-dipan syurga, bersama-sama tunduk sujud di hadapanNya dengan hati yang penuh redha dan diredhaiNya…

Maafkan khilafku, maafkan kelemahanku selama kita bersama, semoga saat kita bersama bisa kita kenang kembali  di syurga nanti insyaAllah…

Amin…

ThinkPlanAct

12.30 midnight

Tronoh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s