Aku bersaksi… (part 1)

Aku bersaksi bahawasanya tiada tuhan yang disembah melainkan Allah. Dan Aku bersaksi bahawasanya Nabi Muhammad itu adalah utusan Allah

Begitulah sebuah lafaz teragung satu makhluk yang bernama manusia. Sebuah ikrar yang terpancar dari lafaz mulut. Pancaran hasil dari keyakinan yang jitu terhadap apa yang dilafazkan. Namun apakah kandungan lafaz ini? Hanya sekadar lafaz? Atau ia sebenarnya mengandungi sesuatu makna yang begitu besar di sisi Sang Maha Pencipta. Jika benar, maka apakah makna yg besar itu? Apakah sudah diri ini menggapai makna besar tersebut? Sama-sama kita check kembali…insyaAllah.

Firman Allah SWT di dalam Surah Al Baqarah ayat 143,

Dan demikian (pula) Kami telah menjadikan kamu (umat Islam), umat yang adil dan pilihan agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu…

Saudaraku, lafaz agung yang kita gelar ia sebagai Kalimah Syahadah itu membawa erti yg besar. Lihat perkataan syuhadaa’ yang Allah SWT gunakan pada ayat diatas. Bandingkan ia dengan perkataan ashhadu di dalam barisan Kalimah Syahadah. Kedua-duanya adalah dari kata akar yg sama, syahada yang terkandung di dalamnya maksud dia telah melihat dengan yakin akan apa yg dilihatnya itu adalah benar dan memahami erti sebenar apa yg dilihatnya. Itulah maksud syahada. Ashhadu adalah lafaz yg digunakan untuk diri kita mengakui yang kita menyaksikan sebuah kebenaran dan meyakininya. Manakala, syuhadaa’ adalah gelaran untuk mereka yang telah ashhadu tadi.

Maka fahamlah kita bahawa ayat 143 di atas adalah ayat yang Allah SWT tujukan kepada kita yang sudah bersyahadah ini, sepertimana ayat2 yang lain di dalam Al Quran.

Penyaksian kita akan hakikat bahawa, tiada tuhan yang disembah melainkan Allah dan Nabi Muhammad adalah utusan Allah, menjadikan kita berada di dalam posisi di tengah-tengah antara Rasulullah SAW dan umat manusia. Ingatkah kita akan suasana hari Akhirat? Hakim Mutlak adalah Allah ‘Azza wa Jal. Dipanggil setiap rasulNya ke hadapan untuk ditanya akan tugas mereka sebagai utusan Allah. Apakah sudah berjaya disampaikan dan diamalkan oleh umatnya? Pada ketika itu, untuk kita, Rasulullah SAW akan bersaksi ke atas kita bahawa risalah Allah SWT telah Rasulullah SAW sampaikan kepada umat baginda dan sudah tentu risalah tersebut terus tersebar hasil usaha para sahabat, tabi’en dan org2 Islam yang lain dari zaman ke zaman, hingga bersyahadahnya kita pada hari ini sebagai Muslim sekalipun tidak pernah bertemu dengan Rasulullah SAW yg tercinta. Namun, ayat diatas terus menyebutkan bahawa, bagi mereka yg sudah bersyahadah ini, mereka bakal dipanggil oleh Allah SWT untuk menjadi saksi ke atas sekalian manusia yang hidup pada zaman kita, tentang apakah risalah Tauhid yg dibawa oleh Rasulullah SAW kepada kita dan kita mengimaninya, sudah kita sampaikan kepada manusia yang lain. Sedarlah…dan bayangkan…apa jawapan kita di hadapan Allah SWT nanti saat ditanya soalan ini?

Ingatlah Neraka menanti mereka yang ingkar dan lalai dalam hidupnya di dunia ini. Mereka2 yang lalai terhdap tanggungjawab yang dipikulkan ke atas pundak kita semua makhluk Allah yang diberi amanah sebagai ‘abid dan khalifah.

Itulah sebuah hakikat yang dilupakan oleh ramai orang yang mengaku beriman. Syukur kepada Allah SWT diberikan keimanan yang insyaAllah dengannya boleh mendapat SyurgaNya. Namun, dengan syarat sudah dilaksanakan amanah sebagai syuhadaa’ kepada sekalian manusia. Maka, tiada apa yang lebih jelas tentang wajibnya tugas menyampaikan Islam kepada orang lain itu.

“Aku seorang Muslim sebab aku dah bersyahadah!”.

Benar saudaraku, katamu benar. Maka bersaksilah bila kamu Muslim, bukanlah dengan engkau hanya mengetahui dan beramal dengan Rukun Islam yang 5 sahaja. Sedangkan Syahidah Pertama, Sumayyah, sendiri tidak mengetahuinya. Namun, srikandi Islam ini sudah pun syahid bertemu Allah SWT sebagai seorang yang berdakwah (da’ie). Bukankah dia juga syahid sebagai Muslim? Bukalah mata, bukalah hati…inilah erti terbesar menjadi seorang Muslim. Maaf kerana ini tidak diajar ketika kita di bangku sekolah. Mungkin musuh gentar luluh jikalau semua yang mengaku Muslim memahami akan hakikat ini. Namun, inilah hakikat sebanr seorang yang bersyahadah…maka benarkanlah penyaksian syahadahmu dengan berdakwah & menyampaikan Islam kepada orang lain.

Allah SWT berfirman kepada kita,

Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: “Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri?” (Al Quran 41:33)

Allah SWT berfirman lagi,

Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkanmu dari azab yang pedih? (yaitu) kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui. ” (Quran 61:10-11)

(Rujukan: Syahadatul Haq oleh Syeikh Al Maududi)

Sekian,

ThinkPlanAct

2 thoughts on “Aku bersaksi… (part 1)

    • Alhamdulillah, smg semangat & niat nak buat dakwah akan diganjari oleh Allah. Its timely to start learning Fiqh Dakwah (the How Tos in Dakwah). What do you think having a book called “Doing Dakwah for Dummies”? ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s